Sapstain atau Jamur Noda Biru Pada Kayu Log

Blue stain atau sapstain adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kayu yang menunjukkan noda biru ke hitam keabu-abuan di permukaannya, yang disebabkan oleh jamur pewarnaan kayu. Sapstain dianggap sebagai kesalahan pada kayu dan akan diperhitungkan saat pemilahan. Kesalahannya adalah bahwa perubahan warna pada kayu membuatnya tidak sesuai untuk beberapa aplikasi.

Jamur Sapstain hidup pada kandungan sel kayu. Kayu itu sendiri tidak hancur (formasi tidak membusuk).

Jamur mana yang menyebabkan sapstain?

Perubahan warna disebabkan oleh jamur dari kelompok Acomycetes atau Fungal imperfecti (Deuteromycetes). Saat ini, ada antara 100 dan 250 spesies yang dikenal berbeda dari noda biru atau jamur sapstain. Di antara spesies yang paling signifikan dari jamur sapstain adalah Ceratocystis (dari Acomycetes) serta Aureobasidium, Alternaria dan Cladosporium (dari kelompok Deuteromycetes). Pewarnaan biru sering merupakan hasil infestasi campuran. Untuk menentukan spesies individu, diperlukan subkultur jamur dan pemeriksaan mikroskopik.

Bagaimana kayu diserang?

Kerusakan Sapstain terjadi terutama pada kayu jenis konifera. Kayu pinus sangat rentan, tapi juga kayu cemara, cemara, atau larch, serta jenis kayu tertentu seperti kayu beech atau kayu impor, seperti pinus Limba, Ramin atau Brazil dapat diserang oleh jamur sapstain.

Infeksi kayu bisa terjadi dengan cara yang berbeda. Spora dapat menyebar melalui udara, atau dibawa oleh serangga atau air hujan. Infeksi bisa berbeda tergantung dari jenis jamur. Beberapa jamur bergantung pada serangga, yang lain bergantung secara eksklusif pada udara. Jamur Sapstain juga memiliki persyaratan yang berbeda mengenai habitat, dimana faktor penentu penting adalah suhu dan kelembaban kayu.

Apa jenis jamur sapstain yang berbeda?

Ada tiga jenis utama: sapstain kayu batang, sapstain kayu gergajian dan sapstain yang terjadi pada lapisan kayu.

Jamur yang menyebabkan batang pohon kayu sapstain menempel pada kayu yang sangat lembab dan bisa menelan kayu yang tergeletak di hutan. Meskipun kayu yang baru dipotong biasanya tidak diserang, pengurangan sedikit pun kelembaban bisa mengakibatkan jamur sapstain menyebar ke gubal. Sapstain pada batang kayu terutama disebabkan oleh spesies Ceratocystis dan Ophiostoma.

Jamur yang menyebabkan sapstain pada kayu gergajian cenderung menyerang kayu yang sedikit lebih kering, seperti papan dan papan baru saja dipotong. Mereka terutama terjadi di tempat penyimpanan setelah batangnya dipotong, di papan dan papan yang ditumpuk dengan buruk dan tidak cukup dikeringkan.

train terakhir terjadi pada kayu yang sudah diolah dan digunakan dalam beberapa aplikasi, baik dilapisi atau tidak. Kelembaban dan spora jamur bisa menembus kayu melalui celah pada lapisan. Jamur tumbuh di bawah lapisan dan membentuk badan buah yang dapat meningkatkan lapisan pelapis ini dan menyebabkan kerusakan setelah kayu telah dimanfaatkan.

Mengapa kayu berubah biru?

Spora berkecambah dan berkembang menjadi hifa. Setelah membagi beberapa kali, miselia sapstain terbentuk. Ini adalah hyaline (kaca atau transparan) untuk memulai dan menyebar melalui interior kayu, terutama di bawah sinar. Dalam perjalanan perkembangannya, pigmen coklat gelap (melanin) terbentuk di hypha. Pewarnaan biru berasal dari hifa jamur sapstain – yang telah digelapkan oleh melanin di dalamnya – berkilauan sampai ke permukaan kayu. Oleh karena itu, penampilan biru tidak lebih dari sekedar ilusi optik, serupa dengan yang terjadi pada asap rokok yang juga nampak biru, meski partikel abu benar-benar hitam. Warna kayu bernoda biru bergantung pada konsentrasi pigmen dan akibatnya dari jumlah hifa di kayu. Semakin hifa, semakin gelap warnanya.

Bagaimana sapstain dicegah?

Risiko infestasi dari sapstain kayu batang dapat dikurangi secara signifikan dengan pilihan waktu tebang yang benar, optimalisasi penyimpanan log dan, yang terpenting, dengan mengolah kayu dengan cepat.

Selama fase pengeringan kayu yang baru ditebang di pabrik gergajian, risiko sapstain kayu gergajian sangat tinggi. Sementara itu, produk anti-sapstain yang kompatibel dengan lingkungan melindungi kayu selama fase pengeringan dan mencegah kerugian besar dalam nilainya.

Perlakuan impregnasi priming yang benar, dengan menggunakan proses vakum ganda, misalnya, akan dapat mencegah terjadinya sapstain dan akibatnya menghilangkan renovasi kayu dilapisi dan dilapisi dengan mahal dan memakan waktu.

Jika bukan dalam skla industri pengolahan kayu yang benar, dapat menggunakan metode sederhana yang bukan vakum tekan dengan mesin. Metode sederhana tersebut ialah perendaman dingin, kayu log atau sawn timber Anda cukup dimasukan ke dalam bak berisi larutan bahan pengawet anti jamur kayu.

Mengatasi Dengan Bahan Pengawet Kayu Anti Jamur

Noda biru pada kayu log atau gergajian disebabkan oleh jamur yang tumbuh di gubal (permukaan kayu, sapwood) dan menggunakan bagian tersebut sebagai makanan mereka. Pewarnaan biru juga sangat sering menyebabkan infeksi pada kayu secara keseluruhan. Ketangguhannya yang luar biasa, jamur noda biru sedikit berpengaruh pada kekuatan kayu.

Untuk mencegah tumbuhnya jamur kayu jenis noda biru diperlukan untuk menghasilkan kondisi yang tidak menguntungkan bagi mereka. Jamur ini juga disebarluaskan oleh spora, yang diproduksi dalam jumlah besar dan terbawa oleh angin dan serangga, atau dengan pertumbuhan langsung dari kayu yang terinfeksi ke yang tidak terinfeksi.

Pertumbuhan mereka bergantung pada makanan, kelembaban, udara, dan suhu yang  menguntungkan. Jika salah satu dari faktor-faktor ini dapat dianggap tidak memadai atau tidak baik, kayu gubal tidak akan ternoda.

Agar menciptakan kondisi yang tidak disukai jamur ini,  dengan memasukkan bahan kimia ke dalamnya yang beracun bagi jamur. Jamur biru-stam tidak bisa tumbuh di kayu yang memiliki kadar air kurang dari 20 persen atau pada kayu di mana rongga sel benar-benar penuh dengan air. Oleh karena itu, noda bisa dicegah baik dengan cepat mengeringkan permukaan yang baru terpapar pada kelembaban kandungan di bawah 20 persen atau dengan menjaga stok terendam air. Jamur noda biru tumbuh paling cepat saat suhu antara 75 ° hingga 85 ° F. Jika suhu kayu di bawah 35 ° F atau di atas 100 ° F, Tidak ada noda yang mungkin tumbuh.

Mengontrol Jamur Noda Biru dalam Log (Kayu Gelondongan)

Log sering terinfeksi parah sebelum digergaji menjadi kayu. Karena penyimpanan log di air tidak mungkin dilakukan, metode penanganan yang praktis dapat diberikan dengan perawatan kimia. Penanganan ini menggunakan bahan kimia anti jamur kayu yang didesain khusus mencegah tumbuhnya jamur blue stain. Produk seperti ini sudah diproduksi dan sudah dipakai banyak industri pengolahan kayu maupun industri furniture, produk yang biasa dipakai adalah BioCide Wood Fungicide, yang mudah ditemukan di online.

Penyemprotan ujung dan area tanpa kulit dari potongan yang baru dipotong dengan bahan kimia ini akan secara substansial menghambat terjadinya noda biru di kayu keras selama periode penyimpanan selama 3 bulan. Dengan pengecualian boraks, kurang ampuh untuk waktu selama itu dan lebih dari itu. Boraks dan solar cocok untuk kayu log lunak, namun tidak memberikan perlindungan yang memadai untuk jangka waktu yang lama. Produk BioCide yang telah disebutkan di atas dapat melindungi kayu hingga 5 tahun efektif.

Artikel "Uncategorized"

About Us

Antijamur.net merupakan akan obat anti jamur ramah lingkungan untuk merawat kayu baik kayu basah maupun kering atau sudah menjadi perabot. Produk Antijamur.net sangat efektif untuk merawat perabot/bangunan.

©2015 - 2019 AntiJamur.net - All Right Reserved.