Mikroorganisme Perusak Kayu

Pembusuk Kayu (Rot)

Rot disebabkan oleh jamur yang tumbuh di kayu dan memecah blok bangunan utama kayu: selulosa, hemiselulosa (serat) dan lignin. Warna dan bentuknya berubah drastis dan kekuatannya memburuk.

Jamur kayu pembusuk ini membutuhkan air yang tersedia secara gratis untuk tumbuh, yang mereka dapatkan jika kadar air melebihi titik jenuh serat – yaitu sekitar 30 persen. Selain akses terhadap air, nutrisi dan oksigen, jamur memerlukan suhu sekitar antara 0 ° C dan 40 ° C agar tumbuh. Karena keempat faktor tersebut diperlukan, risiko membusuk akan hilang jika satu faktor dikeluarkan.

Faktor air biasanya paling mudah dilakukan – misalnya melalui perlindungan kayu struktural, dimana kayu terlindungi dari penyerapan kelembaban jangka panjang. Untuk struktur yang memiliki aplikasi dimana hal ini tidak memungkinkan, seperti teras, kayu bisa diolah dengan berbagai cara. Ini menghilangkan peluang jamur untuk memanfaatkan nutrisi di kayu.

Blue Stain (Jamur Noda biru)

Stain biru disebabkan oleh jamur yang tumbuh dan menghitamkan kayu, sehingga memudahkan air untuk menembus. Bagaimanapun, jamur pewarna ini mempengaruhi kekuatan. Jamur noda biru tumbuh di bawah suhu kelembaban dan suhu yang sama (0-40 ° C) sebagai jamur pembusukan kayu, namun dapat tumbuh hingga -3 ° C. Pada suhu rendah ini, jamur noda biru tidak berwarna dan tidak terlihat oleh mata telanjang.

Warnanya muncul saat suhu naik hingga 8-10 ° C dan tinggal di sana selama sekitar seminggu. Pine gubuk paling rentan diserang, namun pohon cemara juga diserang. Pewarnaan biru mungkin, pada pandangan pertama, terlihat seperti jamur, tapi bisa dikenali jika kayu itu juga berwarna biru di bawah permukaan. Ini bisa diperiksa dengan memotong kayu dengan pisau. Jamur noda biru dapat terbentuk di kayu bulat/log (noda getah), atau kayu yang telah tersimpan dengan tidak benar (noda kayu batang biru), dan di lokasi konstruksi jika kayu tidak terlindungi dari kelembaban. Oleh karena itu noda biru harus dihindari dengan cara menjauhkan, misalnya, namun kehadirannya tidak bermasalah pada kayu yang terbungkus.

Mould (Jamur Permukaan)

Mould adalah jamur yang tumbuh di permukaan kayu dan bisa menyebabkan perubahan warna pada permukaan. Disebabkan oleh spora jamur, perubahan warna biasanya dapat dicuci atau dihilangkan dan tidak mempengaruhi kekuatan kayu, namun bisa berdampak negatif terhadap kesehatan manusia. Saat ini belum diketahui bagaimana atau sejauh mana jamur mempengaruhi kesehatan manusia, namun jamur harus dihindari di dalam rumah di bangunan tempat orang menghabiskan lebih dari waktu yang sangat singkat.

Mould terjadi pada kayu yang tersimpan dengan tidak benar, misalnya tidak terlindungi selama curah hujan yang berkepanjangan, atau jika berada dalam ruangan gelap dan lembab tida dapat kesempatan untuk cepat mengering atau mendapat sinar. Karena jamur hanya tumbuh di permukaan kayu, kelembaban relatif / relative humidity (RH) atau kadar kelembaban permukaan kayu adalah faktor penting dalam menentukan di mana pertumbuhan terjadi.

Berbeda dengan jamur pembusuk kayu dan jamur noda biru, jamur jenis ini tidak terlalu rewel dari mana ia harus menarik nutrisi. Dengan demikian tidak jarang jamur juga muncul pada bahan anorganik dengan permukaan kotor.

Pembentukan dan pertumbuhan jamur didorong oleh RH, suhu lingkungan dan lamanya waktu agar kondisinya berlaku, seperti yang ditunjukkan pada diagram di bawah ini. Oleh karena itu, sulit untuk menyatakan nilai RH sederhana ketika sampai pada risiko mould. Pada suhu rendah, kadar air permukaan yang lebih tinggi dan juga waktu yang lebih lama diperlukan agar cetakan mulai tumbuh. Di Swedia, RH udara terbuka tinggi pada saat awal tahun ketika suhu rendah, yang menjelaskan mengapa kayu dapat disimpan di luar rumah yang dilindungi dari curah hujan dan kelembaban tanah tanpa masalah besar.

Di sisi lain, diagram menunjukkan bahwa hujan di musim panas membawa risiko pertumbuhan jamur yang sangat tinggi jika kayu tidak cepat dikeringkan lagi. Mould atau jamur permukaan tidak dapat tumbuh pada suhu di atas 55 ° C, ini menjelaskan mengapa tidak terjadi pertumbuhan pada kiln pengeringan, meskipun kadar airnya tinggi selama tahap pengeringan pertama.

Jika kayu dibungkus dan terkena uap air, harus dikeringkan sebelum digunakan untuk mencegah pertumbuhan jamur setelah kayu terbungkus atau terlapisi. Dianjurkan agar kayu dikeringkan dengan kipas konstruksi atau dehumidifier, misalnya sampai kadar air permukaannya tidak lebih dari 18 persen. Jika kayu sudah terkena kelembaban untuk waktu yang lama, agar tidak hanya permukaan yang lembap, tapi juga bagian dalam kayu, kadar air kayu juga harus diperiksa.

Hal ini untuk mencegah kelembaban internal bekerja keluar ke permukaan setelah encasing. Kandungan air dari kayu seharusnya tidak lebih dari jumlah yang diijinkan untuk kandungan air target 16 persen, dengan kadar air permukaan maksimal 18 persen. Permukaan kayu yang akan dicat harus memiliki kadar air permukaan maksimal 16 persen pada saat finishing.

Artikel "Uncategorized"

About Us

Antijamur.net merupakan akan obat anti jamur ramah lingkungan untuk merawat kayu baik kayu basah maupun kering atau sudah menjadi perabot. Produk Antijamur.net sangat efektif untuk merawat perabot/bangunan.

©2015 - 2019 AntiJamur.net - All Right Reserved.