jamur dalam rumah bisa menyebabkan bau apek

Cara Mengidentifikasi Jamur Hitam, Waspadai Kemunculan Black Mold!

Seperti yang sudah diketahui, ada beberapa jenis jamur yang bisa tumbuh di rumah Anda, termasuk jenis jamur hitam atau black mold. Jenis jamur ini juga punya peran perusakan yang cukup besar dan harus diwaspadai.

Kemuculan serangan jamur yang punya warna sesuai namanya ini penting untuk diwaspadai agar tidak menimbulkan efek kerusakan parah. Untuk dapat mengidentifikasinya, simak penjelasan pada artikel ini selengkapnya.

promo produk white agent wa-250

Identifikasi Kemunculan Jamur Hitam di Rumah

Jamur hitam atau Jamur Black mold
Black mold di rumah. Sumber: acelaw.net

Cara terbaik untuk mengidentifikasi jenis jamur hitam alias Stachybotrys chartarum ini adalah dengan memperhatikan warnanya. Spesies jamur lain yang tumbuh di dalam rumah mungkin punya warna lain.

Baca Juga : Perbedaan Antara Jamur dan Wet Rot pada Kayu, Serupa tapi Tak Sama

Ada yang berwarna merah muda, abu-abu, putih atau coklat. Tetapi Stachybotrys, sesuai dengan namanya, berwarna hitam yang khas.

promo produk biocide insecticide

Tumbuh di area gelap dan tidak berventilasi di lantai, dinding, dan langit-langit. Jamur ini juga dapat tumbuh di dalam drywall, di bingkai kayu, dan di tempat lain yang tidak terlihat.

Semua tempat yang mungkin Anda temukan dari lokasi tumbuh jamur ini memiliki satu kesamaan, yaitu basah. Kelembaban bisa berasal dari kebocoran, kondensasi atau dari udara yang pada dasarnya lembab di sekitarnya.

Mengapa Kemuculan Black Mold atau Jamur Hitam Perlu Diwaspadai?

Spesies jamur tertentu mengeluarkan pengaruh iritasi yang dikenal sebagai mikotoksin. Dan dari spesies yang mungkin Anda temukan di rumah Anda, Stachybotrys adalah yang paling beracun.

Saat terhirup, mikotoksin dari Stachybotrys dapat menghasilkan gejala mulai dari iritasi ringan dan demam. Fatalnya, bahkan hingga dapat menyebabkan kerusakan otak dan saraf.

Mikotoksin dari jamur ini bahkan bisa berakibat fatal bagi anak-anak, orang lanjut usia, dan mereka yang memiliki sensitivitas tinggi terhadap jamur.  Strain jamur beracun lainnya yang ditemukan di sekitar rumah, termasuk CladosporiumFusariumPenicillium dan Aspergillus.

Beberapa jenis jamur tersebut dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan bahkan penyakit. Tetapi tidak sampai menyebabkan kematian.

Kendati demikian, demi menjaga kenyamanan dan kesehatan Anda serta seluruh penghuni rumah maka kemunculan jenis jamur ini sangat penting untuk diperhatikan.

Seperti Apa Bentuk dan Baunya?

jamur dalam rumah bisa menyebabkan bau apek
bau apek akibat adanya jamur hitam di dalam rumah

Jamur hitam tidak selalu sepenuhnya hitam. Kemungkinan, tetap ada bagian tubuhnya yang memiliki rona kehijauan gelap. Dan saat hal itu terjadi, koloni jamur mungkin masih muda.

Baca Juga : Anti Gagal! Simak 4 Cara Menghilangkan Jamur dari Kayu di Sini

Jenis jamur ini dapat tumbuh secara perlahan. Hanya dengan asumsi warna hitamnya yang khas ketika sudah terbentuk sepenuhnya.

Permukaan apa pun yang tumbuh akan tampak kotor, sehingga sering disalahartikan sebagai debu atau lumpur. Tidak seperti beberapa jamur, seperti Aspergillus, tidak kabur, dan tidak tumbuh dalam pola geometris.

Jamur hitam memiliki bau apek yang khas. Bau ini yang dapat mengingatkan Anda akan adanya koloni yang tersembunyi dari pandangan oleh dinding atau penghalang lainnya.

Di Mana Jamur Hitam Tumbuh?

Stachybotrys memakan selulosa, jadi Anda akan sering melihatnya tumbuh di kayu. Namun spesies ini juga mudah tumbuh di drywall karena memakan lapisan kertas dan bahkan cat dinding.

Jika Anda melihatnya tumbuh di drywall, biasanya mereka akan tumbuh di kedua sisi lapisan kertas. Jadi, menyekanya dari permukaan tidak selalu menghilangkan koloni.

Karena membutuhkan kelembapan untuk bertahan hidup, jamur hitam tumbuh di tempat yang lembap, seperti ruang bawah tanah, kamar mandi, loteng, dan garasi.

Selain area tersebut, mereka juga dapat tumbuh di dapur, atau hampir di mana saja. Selama tempat tersebut memiliki ventilasi yang cukup buruk untuk memungkinkan kondensasi terkumpul.

Baca Juga : Jamur Warna Hitam Penyebab Kematian? Ketahui Cirinya Di Sini!

Adalah hal yang umum untuk menemukan jamur hitam tumbuh di bingkai dan kusen jendela bagian dalam. Karena adanya perbedaan suhu di jendela turut mendorong kondensasi.

Jika kebocoran terjadi di dalam dinding atau di loteng, jamur hitam mungkin akan menumbuhkan insulasi di dekat kebocoran. Terutama jika insulasi tersebut adalah selulosa.

Selain itu, black mold juga dapat tumbuh di dalam saluran udara. Mereka mampu memakan kelembapan dan debu yang terkumpul di dalamnya.

Bagaimana Memastikan Keberadaan Jamur Hitam?

Selama tahap awal pertumbuhan, jamur hitam lebih sulit dibedakan dari strain jamur lain daripada setelah koloni terbentuk.

Terlepas dari ketersediaan alat uji yang menjanjikan untuk membuat identifikasi positif, dibutuhkan ahli terkait hal ini yang akan menggunakan peralatan laboratorium. Ia akan membedakan cetakan hitam dari strain lain – dan prosedur pengujiannya bisa mahal.

Pusat Pengendalian Penyakit Amerika Serikat sebagai rujukan, menyarankan bahwa identifikasi tidak diperlukan. Semua jenis jamur dapat menyebabkan reaksi alergi, jadi semua harus diperlakukan dengan cara yang sama.

Bagaimana Cara Menyingkirkan Black Mold?

CDC dan Badan Perlindungan Lingkungan menyarankan untuk menghilangkan jamur hitam secara fisik dengan menggosoknya dengan deterjen dan air.

Pemutih dapat membunuh jamur yang terlihat, tetapi tidak akan menembus permukaan berpori. Seperti kayu, dan membunuh akarnya, jadi Anda akan mendapat kesan keliru bahwa jamur telah dihilangkan padahal belum.

Setelah jamur tumbuh pada bahan yang sangat berpori seperti drywall, ubin langit-langit, karpet, dan insulasi, bahan ini harus dibuang.

Baca Juga : Cara Terbaik Menghilangkan Jamur Hitam pada Kayu

Cara terbaik untuk mencegah jamur tumbuh adalah dengan menjaga barang tetap kering. Segera perbaiki pipa ledeng dan kebocoran atap, dan minimalkan kondensasi dengan mengontrol suhu dan kelembapan.

Perbaiki sirkulasi udara di area bermasalah untuk meningkatkan penguapan, dan, jika semuanya gagal, bersihkan kelembapan berlebih dengan lap.

Anda juga bisa menggunakan produk Biocide Surface Film Preservative yang dicampurkan dengan cat dinding untuk langkah selanjutnya. Menghindari pertumbuhan jamur kembali di dinding rumah Anda.

Hotline
082167600693